Categories

Pentingnya Metriks Dalam Digital Marketing
Pentingnya Metriks Dalam Digital Marketing

Pernahkah anda mendengar istilah kalau dunia Marketing itu penuh dengan metriks palsu atau sering disebut dengan istilah vanity metrics?

Anggapan semacam ini pada umumnya muncul disebabkan karena yang sering terjadi adalah kebanyakan pekerja Marketing sibuk menyajikan angka-angka yang sekedar ditarik dari beberapa dasbor sosial, menunjukkan angka seperti number of followers, number of likes, hingga engagement rates atas sebuah konten kreatif yang terkadang tidak memiliki objectives yang sejalan dengan tujuan utama bisnis atau brand tersebut.

Terlalu banyak pihak yang salah mengartikan divisi Marketing sebagai sebuah divisi yang semata-mata tentang pembuatan konten kreatif, kampanye branding dan beriklan , dimana di sisi lain, para pemegang kepentingan sebuah bisnis / perusahaan memandang divisi tersebut justru sebagai key business driver to growth (kunci utama pertumbuhan bisnis tersebut).

Pentingnya adanya alignment antara transformasi digital dengan objectives utama bisnis menjadi sangat krusial disini.

Alignment tersebut mencakup penentuan metriks-metriks utama di setiap titik  consumer-journey bersama bisnis tersebut, dan juga mengkomunikasikan sedang berada di titik mana dan metriks apa yang sedang diukur di setiap tahapan kegiatan digital marketing yang sedang dilakukan pada periode waktu tertentu. Penggunaan funnel umum dilakukan untuk menggambarkan hasil dari setiap pengukuran metriks di setiap tahapan aktivitas Marketing dan Customer-Journey. 

30 Sep 2021

Menerjemahkan Filosofi Board-Game Kuno Asal Asia Timur Ke Dalam Machine Learning Google
Menerjemahkan Filosofi Board-Game Kuno Asal Asia Timur Ke Dalam Machine Learning Google

GO bukanlah sekedar permainan. GO juga berfungsi sebagai analogi kehidupan, metode untuk mediasi, latihan penalaran abstrak, atau bahkan sebagai wawasan tentang karakter kepribadian si pemain.

Permainan papan (board game) kuno dari Asia Timur ini dimainkan oleh dua pemain di papan kayu ukuran 19x19 dengan batu hitam dan putih. Batu digunakan untuk mengelilingi batu lain untuk menangkapnya atau untuk menandai wilayah, dengan 10 pangkat 170 kemungkinan konfigurasi di papan tersebut.

Permainan ini menjunjung tinggi kesabaran dan keseimbangan atas agresi dan keserakahan, keseimbangan pengaruh dan wilayah dapat berubah berkali-kali selama permainan. Dan ketika kecerdasan buatan (AI) dari #Google , #AlphaGo mengalahkan pemain terbaik dekade ini, adalah momen luar biasa untuk masa depan #teknologi. AlphaGo mengalahkan Lee Sedol, pemenang 18 gelar dunia, dalam empat dari lima pertandingan di turnamen 2016, kalah dari program DeepMind AlphaGo.

AlphaGo menggunakan apa yang perusahaan sebut "Deep Learning" untuk membangun pemahamannya sendiri tentang permainan. Itu kemudian bisa memilih gerakan yang dianggap paling mungkin untuk menang. Saat mengajari komputer untuk memainkan permainan, metode paling sederhana adalah dengan memberi tahu komputer untuk memberi peringkat setiap kemungkinan gerakan selama permainan, dari yang terbaik hingga yang terburuk, dan kemudian menginstruksikannya untuk selalu memilih langkah terbaik.

Program ini melibatkan dua jaringan saraf, perangkat lunak yang meniru struktur otak manusia untuk menggabungkan keputusan yang sangat sederhana menjadi pilihan yang kompleks, berjalan secara paralel.

Kemenangan AlphaGo atas Juara Dunia Dekade ini, merupakan analogi terbaik bahwa #MachineLearning dan #AI bisa menjadi #forcemultiplier dalam pengambilan keputusan berkali-kali lipat lebih cepat dan adaptif melebihi kemampuan otak manusia dengan segala keterbatasannya.

Pada akhirnya misi Google adalah ingin menerapkan teknik #DeepLearning intelligence ini untuk menyelesaikan permasalahan dunia nyata yang genting, mulai dari diagnostik medis hingga pemodelan iklim. 

29 Sep 2021

Peranan Digital Transformation Dalam Menghubungkan Antara Petani, Konsumen Hingga Investor
Peranan Digital Transformation Dalam Menghubungkan Antara Petani, Konsumen Hingga Investor

Jumlah pelaku UMKM Indonesia mencapai 63 juta lebih, dan 98% di antaranya merupakan pengusaha kecil / mikro. Ironisnya, meskipun UMKM menyumbang 60% dari Produk Domestik Bruto (PDB) negara ini, namun umumnya mereka belum masuk pada value chain atau rantai nilai produksi. Banyak diantara mereka bahkan belum memiliki rekening bank dan memiliki akses ke kredit usaha Mikro yang sejatinya dapat membantu mengembangkan usaha mereka.

Peranan Digital Transformation dalam menghubungkan antara petani, konsumen hingga investor. Peran teknologi menjadi penting supaya terjadi pengumpulan data,  pendistribusian data petani dan pedagang kecil ini ke pihak-pihak seperti pembeli (buyer) atau investor (seperti bank) , yang lokasinya tersebar di seluruh penjuru nusantara. Dengan begitu mereka bisa masuk ke dalam value chain bisnis.

Aplikasi Digital misalnya, juga bisa menjadi agregator menghubungkan beberapa akses pasar (seperti petani, calon pembeli hingga pihak penyedia modal seperti Bank), yang memberikan value added berupa jaminan kepastian kepada semua pihak-pihak tersebut tadi.

Masalah teknologi, yang awalnya nampak seperti alien bila disandingkan dengan mereka yang bergerak di bidang pertanian, kini bisa mulai masuk ke dalam ekosistem bisnis. Sehingga nantinya petani dari bisa menjadi bagian dalam sharing economy.

Sederhananya, sharing economy adalah pemanfaatan teknologi untuk memudahkan terjadinya pertukaran akses barang, jasa dan value antara kedua pihak atau lebih. Tren bisnis sharing economy bukanlah hal yang baru. Namun, berkat perkembangan teknologi dan internet, transaksi yang ada bisa dilakukan dengan sangat mudah.

Platform Aplikasi seperti Gojek misalnya. Platform Gojek sangat membantu para pengemudi motor yang ingin mendapatkan penghasilan tambahan seklaigus dinaungi oleh perusahaan yang memiliki reputasi baik dan eksposure besar. Para pengemudi motor ini masuk kedalam rantai nilai sharing economy dengan pemanfaatn teknologi.

Sementara untuk bidang pertanian, aplikasi seperti TaniHub dan TaniFund sudah mulai menggandeng para petani dan pedagang sauuran dan buah-buahan agar bisa masuk ke dalam sharing economy yang lebih besar.


Baca juga Peranan Transformasi Digital Dalam Industri Yang Disruptif


29 Sep 2021